Pages

3 Agustus 2011

My New Friend, Hendra

3 Comments

Selamat pagi sahabat blogger se-Indonesia Raya :)
Eits, salah sih, sebenernya bukan selamat pagi, tapi selamat siang. Soalnya jam dinding di rumah uda nunjukin pukul 11.20 WIB. Makanya, terasa banget hawa panas di rumah. Apalagi ini di Surabaya (agenda pulkam. asolele~). Uda kayak di neraka aja rasanya haha *LOL. Oke, kipas angin uda dinyalain dengan volume tergede, laptop uda nyala, uda log in juga di blogger. Sip, uda siap semuanya buat bercuap-cuap, hehehe.

Hm, kali ini, aku mau cerita soal sahabat baruku. Mau tau bagaimana rupanya si sahabat baruku ini? Oke, langsung deh aku tunjukin disini..


Jreng jreng!! Ganteng banget kan sahabat baruku ini? Hehe, iya gak usah kaget gitu dong. Ini cuma kucing kampung yang sering banget main ke rumah. Tujuannya sih silahturahmi sekaligus minta makan (tabiat si kucing tetep aja dari dulu) sambil nggelayot-nggelayot manja di kakiku. Heran, apa ini ya resep jitu kucing supaya si tuan rumah mau ngasih makan dia? Aah lagi-lagi aku tertipu oleh tatapan matanya (apaan sih, LOL).

Perkenalkan yee, sahabat baruku ini bernama Hendra. Dia sama sekali gak punya nama lengkap. So cukup panggil kucing ndablek ini Hendra. Sebenernya sih, nama itu terlalu formal dan bagus banget ya buat kucing. Seharusnya sesuai undang-undang perkucingan, nama untuk kucing itu yang unyu-unyu, imut, dan lucu gitu. Tapi karena satu kata nama itu telah tercipta sebelum aku di Surabaya, iya sudah. Sepertinya sudah dipatenkan. Kenapa sudah dipatenkan? Soalnya para tetangga dan adikku yang bernama Galih, manggil dia Hendra. So whatever deh, pikirku waktu itu.

Aku pikir Hendra ini adalah kucing yang membencikan seperti kucing-kucing kampung lainnya. Eh ternyata dugaanku salah. Dia itu lucuuuu banget. Hampir tiap hari main ke rumah sambil meong meong, terus menggeliyat di kakiku, dan yang menyebalkan.., aaahh matanya itu yang bikin kasihan! Dan begonya, kenapa aku selalu kasihan dan tertipu mau aja ngasih dia makan. Dan akhirnya, yang pertama kali dikenalin adikku aku yang cuek bebek sama kucing ini, akhirnya malah suka ngarep-ngarep kedatangannya. Hehehe.


Sekali lagi aku bilang, jangan tertipu oleh tatapan matanya. Coba kalian lihat foto diatas, ketahuan banget kan kalau dia itu penipu ulung di kalangan kucing untuk umat manusia? Matanya melaaaaas banget, terus uda gitu bergaya manja-manja menyebalkan gitu. Siapa sih yang gak suka jadinya?? Mana bulunya dia itu lembut banget (kayak bukan kucing kampung biasanya yang rusak, berantakan, baunya gak enak), penurut pula. Pernah dia mau masuk ke rumah, tapi begitu aku ngasih perintah ke dia duduk atau berhenti, dia nurut ngikutin perintahku. Gak hanya nurut perintahku aja, Hendra juga nurut perintah adik dan bapak. 

Iya uda deh, daripada membuang kucing yang lagi kelaparan, mending juga merawat dia. Lagian aku dan sekeluarga jarang-jarang ngasih dia makan, tekorlah kalau ngasih dia makan daging tiap hari (enak aje lu, Ndra!). Apalagi kata adik, binatang peliharaan kesayangan Rasulullah itu kucing. Kalau kita sayang sama binatang, maka rahmat yang diberikan Allah itu akan dilimpahkan pada kita. Amin deh :)



3 komentar:

Retno Novitha S 4 Agustus 2011 04.55

waaah sama aku juga punya peliaraan meong di rumah, namanya jenong :D, kata adik Mbak emang bener kucing binatang kesayangan Rasulullah... semoga orang baik yg memberi makan seperti Mbak dan keluarga di beri rezeky berkali-kali lipat, amin....

Elsa 5 Agustus 2011 10.57

aku suka kucing!!!
aku suka kuciiingggg!!!!!!

"Baby Dija"
http://princessdija.blogspot.com

Elsa 5 Agustus 2011 11.02

boleh request gak?
pengaturan komennya diubah, agar Dija bisa komen.
biasanya Dija komen pake NAME/URL itu lhooo
entah kenapa, Baby Dija gak bisa komen kalo pake openID

Posting Komentar