Pages

16 Maret 2011

Ruang Rindu

6 Comments

suatu hari,
di suatu mega nila terang
aku ingin teriak dalam rajutan ilusiku
layar benderang di depanku kuacuhkan
sang master ilmu penguasa ruangan ini aku lalui
ilmu terbuang,
waktu sia-sia
dan aku tetap menulis
menulis kata demi kata
berusaha memasukkan hati di dalamnya
dengan sebongkah cinta dan sebutir rindu...

kembali ku menulis,
tapi tak bisa ku teruskan kalimat nafasku
ku tengok gedung seberang ilmuwanku
dan berharap sepasang mata memperhatikanku
di waktu kosong ini...
di ruang rindu ini...

6 komentar:

pencari jejak 17 Maret 2011 09.00

cuma bisa geleng-geleng. untaian kata yang mengalun di setiap baitnya.
btw, salam kenal di kunjungan pertama ini!
jikalau sempat mampirlah ke tempat saya. ;)

Naajmi Maspupa 17 Maret 2011 09.28

hallo laras:)

tulisan2nya inspiratif sekali. kamu bisa merajut setiap kata menjadi satu baju puisi yang indah. wah saya sepertinya bakal sering sering berkunjung nih ke tempatmu

salam kenal dan terima kasih karena sudah menyempatkan waktu berkunjung ke beranda rumah kecil saya :D

Dunia Laras 18 Maret 2011 15.24

@ pencari jejak: makasih juga buat komentar dan kunjungannya. hehe saya masih amatiran, butuh belajar banyak dari mas-mbak yang uda jago ngeblog. banyak yg bagus2 *plokplokplok* :D

@ kak naajmi: makasih kak buat kunjungan dan komentarnya hehe. wah senangnya :))

@ sang cerpenis: haha, ngutip judulnya aja gak apa2 kan.. yg penting isinya jgn ngutip. bs2 disebut plagiat nanti :)

Andri Edisi Terbatas 23 Maret 2011 14.02

tuh kan apa saya bilang, puisi km memang bagus kok ras...buktinya saya masih nongkrong2 di ruang puisi kamu ini nih, sambil nyruput kupi ama ruti...^_^

Dunia Laras 23 Maret 2011 18.19

@ mas Andri: hahaha suka kopi ya mas? kalo aku suka minum susu hangat, apalagi kalau ditemani dg pacarku, hujan hehe :p
sekali2 jgn dipuji terus dong.. kritik skali2 mas ^^

Posting Komentar