Pages

7 April 2011

Renungan

2 Comments

Lusa kemarin, sewaktu lelah dengan semua pekerjaan saya menjadi seorang mahasiswa, saya tidur-tiduran di dalam kamar sambil berusaha memejamkan mata. Sumpah, rasanya lelaaaah sekali saya waktu itu. Ingin segera tidur, ingin segera pesan tiket ke jurusan "kota mimpi indah", dan esoknya bisa bangun pagi dengan wajah fresh, seger. Jadi nggak bakalan seperti kejadian beberapa belakangan ini: mata berkantung, di kelas nguap-nguap, dan males-malesan ngerjain tugas. Wah, jadi ketahuan deh sifat jelek saya hehehe.

Saya langsung memeluk guling, menaikkan selimut dan memeluknya rapat-rapat, dan memasang action super pewe diatas kasur layaknya model layar biru.. hiyaaaa, hapus-hapus!! Jangan bayangin yang engga-engga ya, huakakakak. Ketika akan memejamkan mata, tiba-tiba diluar kamar, adekku yang dari anaknya tanteku tiba-tiba nangis. Saya sendiri nggak tahu kenapa dia nangis, padahal sebelumnya waktu saya mau ninggalin tidur dan menutup pintu kamar, saya lihat adekku lagi mengerjakan PR-nya. Eh usut punya usut, ternyata si adek ini lagi dimarahin sama mamanya gara-gara ada buku sekolahnya yang ketinggalan di rumah neneknya dan si mamanya lupa enggak bawain. Huaa, malam itu saya yang berniat dari kampus sehabis latihan menari untuk tampil di PTI, sebuah acara kampus yang gede-gedean (untuk melihat gambar, klik DISINI), untuk langsung tidur GATOT alias gagal total!! Uda bolak-balik posisi tidur, uda nutup kuping pakai bantal, tapi apa daya teriakan si adek yang nangis tengah malam mengalahkan ketebalan sang guling. Hadeh =,=
Dan alhasil, saya pun akhirnya ikut mendengarkan sebuah 'pertempuran seru' antara si ibu (tante saya) dengan sang anak yang masih kelas 2 SD. Mengapa saya bilang pertempuran? Lah bagaimana toh, biasanya kan anak SD kalau dimarahin ibunya langsung diem atau paling enggak nangis mberok-mberok. Lha ini adekku yang namanya dek Anggun, malah melempar salah juga ke mamanya. Jadi intinya ya saling salah-salahan. Dan akhirnya dek Anggun berhenti nangis setelah capek nangis beberapa saat kemudian.

Anehnya, ketika dek Anggun sudah berhenti nangis, saya malah tidak bisa langsung tidur seperti rencana semula. Lima menit berlalu, sepuluh menit berlalu, setengah jam berlalu, dan akhirnya hingga jam setengah sepuluh malam saya bisa tidur. Itu enggak seperti yang para pembaca bayangin ya, bagaimana saya bisa langsung tidur.. Ditengah-tengah saya memikirkan bagaimana saya bisa tidur, saya tiba-tiba kepikiran membandingkan masa kecil saya dulu dengan masa saya sekarang. Apa bedanya? Umur pasti jelas bertambah, kedewasaan dan kesenangan jelas sudah berbeda.. Terus apalagi? Ini nih ada sesuatu yang membangkitkan hati nurani saya untuk merenung di malam itu hingga akhirnya saya memposting ini untuk di share bareng-bareng sama para teman-teman bloggers. Disimak ya.. :)

Malam itu entah mengapa tiba-tiba saya jadi suka membandingkan kebiasaan kecil saya dengan kebiasaan saya sekarang. Dulu, ketika saya masih kecil, hobi banget nangis gak jelas.  Ya, mungkin tepatnya bukan nangis gak jelas, tapi nangis karena enggak diturutin maunya dan nangis karena di marahin ibu (masih inget banget ibu suka marah-marah waktu ngajarin aku menulis dan membaca waktu TK. Waktu itu saya dan sekeluarga mengontrak di rumah di jalan jojoran Surabaya, dan kami semua menyebut rumah kontrakan itu dengan sebutan rumah kecil). Tetapi, bagaimana dengan sekarang? Hehehe nggak perlu saya pungkiri, saya masih suka nangis nggak jelas. Tapi beda lagi yang ditangisi.. Kalau dulu hobi banget nangis karena bapak saya nggak pernah nurutin saya buat beli mainan di depan sekolah TK saya, kalau sekarang tepatnya saya nangis yang lebih bergengsi. Ceilah, nangis aja pakai gengsi-gengsi segala *ketawa ngakak guling-guling wuakakak.

Pada tahulah mungkin kawan bloggers, apa yang sering saya tangisi di umur saya sekarang, 18 tahun. Enggak ada lagi kalau bukan nangisin cowok! Hahaha lucu ya, kok malah nangisin orang? Yaya, saya akui saya pernah nangis seru sampai gak doyan makan gara-gara waktu itu putus dengan mantan saya. Haha kalau diingat-ingat lagi, bego ya saya waktu itu.. nangis kok nangisin orang yang sudah bikin air mata berlian saya jatuh. Duh duh.. #parah.

Malam itu juga, semua tiba-tiba flashback lagi. Cerita waktu saya TK dan cerita ketika saya mengenal mantan saya hingga pada akhirnya..... putus. Di dalam kamar yang sepi dan suram itu, saya senyum-senyum sendiri enggak jelas :p

Disaat seperti itu, saya tiba-tiba ingat bapak saya yang nun jauh sana di Surabaya. Ah bapak, saya kangen bangeeeet. Kangen pelukanmu, kangen dakwahmu, kangen senyuman hangatmu, kangen nasehatmu, kangen jahilanmu, kangen diajarin matematika sama beliau, kangen lodeh buatanmu. Pokoknya kangen banget huhu. Jadi inget, sewaktu saya nangis, bapak selalu ada buatku. Dan bapak selalu menyediakan stok kasih sayang yang tiada batas untukku ketika saya butuh. Pelukan dan belaiannya selalu mengalir tiada henti untuk menghiburku ketika saya menangis. Huu jadi rindu Surabayaku :')

2 komentar:

chandra 7 April 2011 16.16

ceritanya mengharukan sampe saya merasa mau nangis huhu

saran ya itulah yang namane hidup jadi harus di sertai sabar n tawakal
dimana kehidupan indah jika dibayangkan kadang tidak sesuai dengan kenyataan.
terima kasih

soulful^^~ 12 April 2011 13.55

tetap semangat mas,,
jangan pernah letih meraih apa yg diinginkan :D

Posting Komentar