Pages

25 April 2017

Batam

2 Comments

Batam? Sebagai anak rumahan, saya sama sekali tidak pernah terpikir pun tentang kota di salah satu Kepulauan Riau itu. Yang terpikirkan cuma satu, jauh. Paling jauh pergi pun ke Jakarta dan Bali karena liburan lulusan sekolah dan silahturahmi ke saudara.
Ketika lulus kuliah dan mendapat jackpot kerja di Batam, apa yang ada di pikiran anak rumahan ini? Antara senang dan takut, secara dulu sama sekali enggak pernah pergi dari rumah sejauh ini haha. Berbekal petuah-petuah dari bapak, akhirnya berani nerima tantangan itu. And well finally, 2 years i has been there. Banyak sekali cerita yang ingin saya bagikan sewaktu disana, tetapi terkalahkan dengan rempongnya membagi waktu antara kerja dan me time. Sekalinya ada waktu buat sendiri malah dibuat shopping, haha *dasar wanita*.

Ya sudahlah.. Waktu memang sudah beranjak ke tahun 2017, dan saya sudah kembali ke rumah. Tidak ada yang salah dengan terlambat untuk berbagi kan? :)

Batam sebenarnya merupakan kota yang sangat sibuk. Hampir semua penduduknya adalah pendatang yang datang ke Batam karena bekerja disana. Banyak wilayah Batam merupakan kawasan industri. Tetapi meskipun demikian, banyak kawasan Batam yang masih asri dengan hutannya yang lebat. Contohnya di kawasan Kabil, tempat saya bekerja dulu. Untuk menuju sana, kami harus melewati jalanan yang diapit oleh hutan kanan-kirinya. Disekitar jalanan Batam Centre juga masih ada kawasan hutan. Agak ngeri emang kalau pulang kerja malam. Kenapa? Satu, kalau pulang kerja diatas jam normal enggak bisa diantar oleh bis karyawan, sehingga harus cari tebengan pulang, yaitu naik motor. Kedua, jika sudah jam delapan malam kawasan yang saya bilang diapit hutan kanan-kirinya itu sepi sehingga banyak orang yang melewati sana memilih mengendarai kendaraannya dengan kecepatan tinggi. Banyak sekali penduduk Batam itu (menurut saya) kalau nyetir suka ngawur, sehingga kita sendiri harus hati-hati jaga jarak untuk menghindari kecelakaan. Nah, di daerah tersebut sudah sering terjadi kecelakaan. Ada yang selamat, ada juga yang meninggal. Ketiga, banyak yang bilang daerah tersebut sering dilewati roh halus. Pak manager saya pernah cerita kalau pernah melewati daerah itu dan ditampakkan dengan 'pemandangan yang beda dari biasanya'. Karena alasan itulah, saya jarang sekali mengambil lembur. Lebih baik mencegah daripada mengobati luka trauma kan? Hehe.

Selain kota yang sibuk, Batam punya sarana hiburan yang banyak. Mulai dari mall sampai tempat makan yang enak. Yang saya sukai adalah tiap kali ada tamu yang berkunjung, bos selalu mengajak ke rumah makan seafood langganan. Yang dipesan makanannya selalu mewah-mewah. Kepiting lada hitam, lobster, cumi, kepiting asam manis, dan tentunya, gonggong. Ada yang tahu gonggong? Gonggong bentuknya seperti siput, namun rasanya seperti kerang. Makanan ini enak banget dicocol dengan saus pedas yang agak encer. Saya enggak punya dokumentasinya di hp, jadi saya share gambar dari google saja ya.


Ini beneran enak dan nagihin buat dicamil. Cara makannya cukup ambil daging gonggong dengan tusuk lidi yang telah disiapkan dan cocol ke saus pedasnya. Makan ini jangan sampai khilaf ya, karena bisa langsung bikin kolestrol naik. Teman saya pernah keterusan makan ini, beberapa jam kemudian langsung pusing, haha.

Di tempat makan seafood ini, selain makanannya yang yummiiiihh, ada minumannya yang bikin saya kangen juga. Namanya es Longan. Es longan ini merupakan es kelengkeng. Biasanya disajikan di gelas besar dengan beberapa kelengkeng kupas. Seger manis gitu rasanya.


dok. pribadi

Pengen piknik? Batam punya pantai cantik yang tak terhitung jumlahnya. Saya sudah pernah share bagaimana cantiknya pantai Vio-Vio. Masih ada pantai cantik lainnya di sekitar jembatan Barelang sana yang wajib dikunjungi. Yang pernah saya kunjungi adalah Pantai Mirota.


dok. pribadi

Lautnya biru dan pasirnya bersih. Masih alami banget. Bahkan kalau mau berkunjung ke beberapa pantai yang belum dikelola harus hati-hati karena jalan masuknya yang masih curam. Sangat instagram-able buat panen like dan follower, haha.

Kalau mau ke pantai yang agak jauh lagi, boleh main ke Tanjung Pinang. Saya selama dua tahun di Batam baru sekali main ke Tanjung Pinang. Makanan yang saya kangenin disana adalah otak-otaknya. Murah meriah dan enak. Cuma seribu perbungkusnya.





dok. pribadi

Untuk tempat wisata, Batam punya Ocarina. Ocarina adalah tempat wisata yang menyediakan banyak pilihan untuk menghabiskan waktu dengan teman atau keluarga sekalipun. Bisa naik sepeda kayuh rame-rame, bisa naik bianglala, atau sekedar nongkrong cantik sambil foto-foto juga boleh. Bahkan terkadang tiap minggu tertentu, mereka mengadakan event, salah satunya foam party.







 dok. pribadi

Sudah, itu saja? Ada lagi.. Beberapa kali pulang kerja selalu dapat pemandangan langit yang bagus. Yang awannya berjejer rapi atau melihat sunset. Ha, sunset? Iya, hanya di Batam kamu bisa melihat sunset tanpa perlu harus ke pantai.



dok. pribadi

How interesting, right? Kalau di Jawa sangat susah kali nemu pemandangan langit seperti di Batam karena sudah penuh dengan gedung yang tinggi-tinggi :)

2 komentar:

Irwin Andriyanto 15 Mei 2017 20.04

Jadi pengen ke batam,,, katanya disana kota yang tak pernah mati,,,

princessdija 4 Oktober 2017 16.11

es longannya itu yang pasti enaaaakkk
apalagi kalo panas panas begini ya tante

Posting Komentar